Bajo View Camp – backpacker’s love em

2015-05-07-11-22-16_deco

Jalan-jalan ke Indonesia Timur ini saya niatin banget-banget, dadababay sama olshop penggoda iman itu – rajin nabung dari setaun sebelumnya. trus apakah nabungnya bisa bikin jalan-jalannya lebih mewah? yaaaa tentu tidak .. :p

Sebenernya dalam hal jalan-jalan, saya tipe “mending bobo enak, daripada makan enak” – tapi mumpung solo travelling, cekak juga duitnya yaudah kali ini bener-bener backpacker deh, dalam artian kudu irit segala-gala. saya sendiri belum pernah ke Labuan Bajo, jadi belum tau apakah disana ada losmen, homestay atau hostel murah. nyari di Agoda pun cuma sedikit hotel yang ditawarkan, itupun kebanyakan ratenya $50 ke atas. duh traveller kere ini ga shanggup kak!

dan berujunglah saya bermalam (emang cuma semalam, sebelum saya berangkat Sail Trip dan tidur di kapal) di Bajo View. Keluar dari bandara, saya naik taksi menuju Bajo View, sempet curiga karena rate taksinya paling murah, ternyata emang cuma deket doang dari bandara. saran saya sih, kalo sanggup jalan ya jalan aja.. keluar bandara lurussssss doang, mentok udah sampe Bajo View tinggal masuk gang dikit. kira-kira 30 menit lah jalan kaki dari bandara.

begitu sampai, saya disambut 1 orang resepsionis yang langsung memberikan kunci kamar tenda. view from the lobby was sooooo breathtaking, viewnya langsung menuju pelabuhan dimana kapal-kapal besar dengan layarnya berjejer disana. saya ga sabar nanti sore menikmati sunset disini..

image19zoom

Bajo View ini unik.. kamar-kamarnya berupa tenda warna-warni, berisi 2 matras dan 1 fan. kamar mandinya terletak berjejer di samping tenda-tenda ini. karena di Labuan Bajo air tawar termasuk sulit didapat, maka penggunaan air pun harus hemat. air di wastafel maupun kamar mandi hanya akan menyala pukul 6am-9am dan 6pm-9pm. so, Save the Water, no need to shower! – karena terletak di bukit, struktur bangunan penginapan ini berundak-undak, dengan lobby berada diatas kamar tenda. kalo bawa koper, pe er cyin!

image6zoom

interior

interior

shared bathrooms

shared bathrooms

Kebetulan, waktu saya menginap disana cuma beberapa tenda yang terisi, foreigner pun, cuma saya orang lokal yang menginap di Bajo View. itupun tenda kosong ditinggal penghuninya kalo siang. Biasanya mereka ikut trip di siang hari dan pulang pada malam hari. saya rekomen kalo mau leyeh-leyeh di tenda siang-siang, pilihlah tenda yang berada tepat di bawah lobby deck  karena lebih teduh dengan harga yang berbeda tentunya. fyi, suhu di Labuan Bajo sangat panas dan lembab, kalo emang ga tahan panas — ya nginep di resort aja yang pake AC hahahha

Continue reading

Advertisements
Categories: Labuan Bajo | Tags: , | Leave a comment

Kebun Villas and Resort- Senggigi, Lombok.

Dinamakan liburan total ala koper  itu jika semua akomodasi terpenuhi sesuai standart bintang lima. Transportasi yang memadai (baca : gak naik turun omprengan), makan teratur mulai breakfast- lunch- dinner (yang pastinya enak- enak dong!), dan tidur di tempat yang nyaman berkasur empuk. Ehm, empuk gak sekadar empuk ya, tapi fasilitasnya oke punya plus lingkungan sekitarnya bikin gak mau pulang. Ada ya? BANYAAAAAK! Salah satunya di KEBUN Villas and Resort, Senggigi- Lombok, NTB.

Kebun Villas and Resort (KVR) terletak di daerah Pantai Senggigi, tepatnya di seberang Hotel Sheraton. Memang sih lokasinya tidak menghadap pantai langsung, tapi berhubung Pantai Senggigi biasa saja jadi ya gak masalah. Iya, Pantai Senggigi tidak terlalu bagus kok. Bagusnya ketika senja datang dan kita masih bisa menikmatinya di cafe- cafe pinggir pantai gak perlu di hotel day bed.

KVR memiliki beberapa tipe kamar, yaitu tipe private villa dan kamar berjejer layaknya hotel. Villanya sendiri ada tiga macam ; Balsa (2 bed room), Cendana (for 3 couple), Angsana (1 bedroom) dimana ketiganya memiliki private pool. Sedangkan KVR model hotel juga ada tiga tipe kamar yaitu ; Seroja Twin, Kamboja Family, dan Dahlia Double. Untuk tau apa saja perbedaan feature room masing- masing bisa klik langsung di www.kebunresort.com

w

Tipe Villa with Private Pool

14

Tipe Kamar Berjejer

Lalu apakah saya puas menginap di Kebun Villas and Resort? OOOH…ABSOLUTELY YES. Mau balik lagi gak? Hahaha, iya dong kalau ada recehan lebih. Dari pertama kali datang langsung disambut ramah para staff walaupun saat itu peak season. Saya sempat menunggu beberapa waktu untuk persiapan kamar ketika check- in. Jadi deh, leyeh- leyeh dulu di lobby yang nyaman sambil minum welcome drink dan baca welcome card/letter –yang dinamai dengan nama masing- masing tamu.

16

Lobby

Setelah kamar siap langsung cuss naik ke kamar, naik di sini maksudnya naik ke lahan yang lebih tinggi daripada lobby. Perjalanan menuju kamar aja sudah asyik setengah mati. Pemandangannya menyegarkan mata yang lelah seharian keliling Mataram.

k2

e

q

Apalagi setelah sampai di kamar, ahhh…peluk- peluk bantal!

2

Honeymoon? NOT! :))

1

Kamarnya cukup luas dengan beragam fasilitas seperti AC, meja kerja, telpon, wifi, deposit box, guest closet, mini bar, handuk standar bintang lima, dan toiletries lengkap. Kamar mandinya sendiri tipe minimalis, hanya menggunakan shower tanpa bath-up.

3

Bagaimana pemandangan di luar kamar? Cantiiik … Kebetulan kamar saya langsung menghadap ke infinity pool. Kolam renang yang kabarnya terpanjang di Pulau Lombok. Sumprit dah, itu kolam renang memanjang sepanjang lorong kamar dari ujung ke ujung, mungkin 50 meter ada, dengan lebar hanya sekitar 5 meter saja.

7

4

8

9

Continue reading

Categories: Lombok | Tags: , , | 2 Comments

The Grey Boutique Inn – designed for easy goin smart budget minded travellers

Processed with VSCOcam with m5 preset

                                                    maapkeun, kolornya ga sopan nongol-nongol

Bali emang gudangnya turis, lokal maupun interlokal. ga heran deh banyak banget penginapan dimari. mau yang fasilitas A++ dengan harga selangit, ada. mau losmen cepekan buat naruh barang doang juga banyak.

H-156 sebelum ke Bali (lebay), saya udah searching tempat bobo yang asik tapi ga terlalu mahal. hotel budget juga jadi sih benernya, tapi saya juga pengen semaleeeeem aja bobo cantik di resort, jadi yuk mari pilih-pilih (kekep dompet).

Saking hebohnya, sempet saya bikin list juga, beberapa ada masuk daftar, coret sana coret sini dan ketemulah The Grey Boutique Inn yang berlokasi di Legian. Saya ga terlalu suka berisik — jadi pas lah Legian ini, mau ke shopping arcade Seminyak-Kuta-Legian tinggal ngesot doang. Pas liat website ini hotel, langsung jatuh hati, It’s  ideal for young active and stylish traveler for having Fun in Bali – tuh, tuh, tagline-nya ajaa kita bangeeeeet :p

Processed with VSCOcam with m5 preset

                                                           photos from web

Desain hotelnya minimalis tepat guna (apadeh).. maksudnya, kaya gini nih contohnya, headboard bed-nya terbuat dari semen yang udah ada lampu tidur ditanem dalem situ – ditutup pake kaca agak buram, jadi ga butuh bedside lamp lagi kan. trus belakangnya ada kulkas, meja, sama gantungan baju. trus wastafelnya, made from stainless steel – jadi bisa sekalian buat cuci piring. sayangnya waktu itu kita check-in udah malem, trus udah ga sempet fotoin keadaan di kamar, cuss ke websitenya aja ya..

Kita dikasi kamar di lantai 1, cuma 2 lantai sih. dari depan ini hotel berasa kayak kos-kosan – ditambah lagi  staff hotelnya cowok semua, berasa ngekos dijagain mas-mas tukang gembok pintu. tapi begitu masuk kamar, sukaaaaa – pengen diconteklah desain kamarnya, buat kos-kosan. haha

Processed with VSCOcam with m5 preset

Processed with VSCOcam with m5 preset

Processed with VSCOcam with m5 preset

kamar kita terletak di depan kolam renang, mmm atau mungkin lebih cocok disebut dipping pool kali ya.. abis 2 hari disitu ga ada yang berenang, kita doang celup-celup kaki girang. double bed, satellite lcd tv,minibar, ac, hot/cold water – oia konsepnya kamar mandi terbuka gitu, with raindrop shower that i like much. udah gito tok fasilitasnya. satellite tv nya angot-angotan, suka ilang-ilang gitu sinyalnya. di kamar mandi pun cuma tersedia sabun dan shampoo di botol besar, tapi saya suka bau sabunnya — semacam bau lemongrass gitu. minusnya, colokannya jauh banget ama tempat tidur. colokannya ada beberapa titik, kaya di deket tv, belakang tempat tidur, sama deket washtafel. kzl, kan jadi ga bisa ngeksis sambil selonjoran.

 

Continue reading

Categories: Bali | Tags: , , , , | Leave a comment

Balemong Gallery Resort – a Heritage Hotel with touch of nature

ceritanya, libur akhir tahun kemarin ga direncanain kemana-mana. males kena macet, ditambah cuaca lagi ga oke – sering hujan. tapi gegoleran dirumah lama-lama bosen juga, akhirnya menyerah. kemana kita? ga usah jauh-jauh sih, capek nyetirnya. mana hotel-hotel sekitaran udah pada full-booked.

dan berakhirlah menginap di Balemong Resort Ungaran 🙂

CYMERA_20150121_155047

Ungaran terletak ga jauh dari Semarang, paling sekitar 30-45 menit. masih berhawa sejuk karena berada di kaki gunung dan banyak persawahan. Resortnya sendiri ga jauh dari Pasar Tradisional Ungaran, pemandangan dari resort cukup bagus karena dikelilingin gunung, 2 gunung tepatnya.

Bangunan resort ini didominasi gaya Jawa-Belanda, terdapat banyak koleksi benda-benda antik, mungkin kepunyaan pemilik resort, seperti keramik-keramik Cina, patung berukuran kecil hingga besar, bahkan kereta kencana. buat saya yang orang jawa, liat begituan bukannya malah terpesona, tapi merinding hahahha yaa..gimana sih, namanya barang antik tua, peninggalan siapa gitu, kan serem. bahkan di lorong tepat depan kamar kami diletakkan sebuah meja rias antik dengan kacanya yang lumayan burem termakan waktu, coba bayangin kalo ada yang numpang nyisir rambut :p :p

CYMERA_20150121_154837

Continue reading

Categories: Jawa Tengah | Tags: | Leave a comment

Star Hotel – City-gazing from their sky pool

CYMERA_20141206_121215

Dari Jogja ke Semarang paling cuma 3-4 jam, tapi kita juarrang banget maen ke Semarang. Berhubung ga ada acara apa-apa, sabtu pagi kemaren tetiba kepikiran ngabur ke Semarang. Ngubek-ngubek Booking.com cari ‘penawaran rahasia’ ketemu deh Best Western Star Hotel, cuss yuk kakaaak..
Kenapa tertarik sama Star Hotel? Pengen nyobain sky pool nya yang ada di lantai 30, yang katanya masuk rekor MURI jadi kolam renang tertinggi se-Indonesia Raya.
Sampai Semarang udah sore, macet karena banyak truk, bikin cranky deh, mana laper. Pas banget hotel ini sebelahan sama Java Mall jadi bisa makan di sana, yang mana pilihannya banyak dan terjangkau. Namanya ebo-ebo kalo masuk mall lupa waktu hahaha rencana nyobain nongkrong di roof top cafenya hanya tinggal rencana. Keluar mall setengah sepuluh, nunggu temen-temen suami yang pengen ikutan nongkrong – sampe sono eh dia udah last order, ga enak dong tar keburu-buru nongkrongnya. Ga bisa foto-foto juga gegara gerimis. Rrrrrr.. yasudah!
Karena tadi udah kelaperan jadi kelar cek-in (yang lama banget – ga tau kenapa mesin edc-nya error, dan si FL ga terlalu ramah) , masukin barang ke kamar trus langsung keluar lagi. Ga sempet ngecek-ngecek kamar. Baru malamnya kita eksplor kamar hahah, kita dapet kamar di lantai 12 dan kebetulan pas rame hotelnya (jujur deh kita agak parno kalo dapet kamar sendirian doang se-lantai).

Processed with VSCOcam

Processed with VSCOcamStar Hotel sendiri punya 253 kamar yang terbagi jadi 4 tipe, superior, deluxe, suite, dan junior suite. Saya di kamar tipe Superior, kamarnya ga terlalu gede, dengan queen size bed, tv, work desk, mini bar, safe deposit box, electric kettle, dan WiFi. Pas juga dapet kamarnya ngadep ke arah Java Mall dan Gunung Sindoro (Sumbing?) fasilitas di kamar mandi juga oke, hair dryer, raindrop shower (me likey!), dan toiletries.

Continue reading

Categories: Jawa Tengah, Semarang | Tags: , , | 2 Comments

MaxOne Hotel Sabang – Jakarta

Terkadang kita harus menginap di sebuah hotel ‘transit’ untuk alasan tertentu. Misalnya, jadwal perjalanan di pagi buta sedangkan tempat tinggal kita jauh dari bandara atau stasiun. Mungkin juga jam keberangkatan bertepatan dengan jam berangkat ke kantor dan kita tipe orang yang malas bangun pagi.

Perkenalan saya dengan MaxOne Hotel Sabang dimulai ketika saya harus melakukan perjalanan dengan kereta di pagi hari. Tempat tinggal saya di Jakarta cukup jauh dengan Stasiun Gambir dan butuh waktu agak lama dari Jakarta Timur menuju Jakarta Pusat. Maka diputuskan lah untuk menginap semalam di hotel dekat Stasiun Gambir. Ada banyak sebenarnya hotel di kawasan Gambir dan sekitarnya, hanya saja saya tidak mau menginap di hotel abal- abal.

Browsing sana sini ternyata saat itu ada hotel MaxOne baru di kawasan Sabang alias Jl Agus Salim Jakarta Pusat. Dari sini ke Gambir tidak sampai 15 menit menggunakan bajaj seharga Rp 15.000,-. Ada banyak sekali bajaj dan taksi hilir mudik di depan hotel. Tapi karena jaraknya dekat saya lebih memilih menggunakan bajaj.

standard_Fascade2

Tampak Depan

Sudah beberapa kali saya menginap di MaxOne Hotel Sabang dan selalu menyenangkan. Lokasinya dekat dengan pusat kuliner, pusat perbelanjaan, dan akses transportasinya mudah.  Lokasinya hanya beberapa menit dari Sarinah dan Bundaran Hotel Indonesia. Jadi malam hari jika ingin karaoke bisa langsung meluncur ke Inul Vista di Sarinah-Thamrin. Mau nonton film pun bisa langsung ke Theater Djakarta yang selemparan batu dari MaxOne Hotel Sabang. Mau jalan- jalan dengan bus Trans Jakarta pun tinggal raih halte di depan Sarinah.

Untuk urusan perut pun jangan khawatir kelaparan. Di kawasan Thamrin sendiri ada banyak fast food mulai dari Starbucks, KFC, MCD, restoran meksiko, dan aneka penyetan kaki lima. Di sekitar hotel pun kalau malam tiba banyak warung kaki lima buka lapak, dari martabak sampai soto betawi semua ada. Sedangakan dari ujung jalan Agus Salim/ Sabang sendiri berderet- deret rumah makan. Ada Ayam Bakar Mas Mono, ada Hoka-Hoka Bento, Kopi Tiam Oey, sampai di ujung jalan sabang ada Holicow TKP Sabang. Tapi favorit menu makan malam tetap NASI GORENG KAMBING KEBON SIRIH. Hehehe. Semua lokasi terlalu gampang untuk dijangkau dengan berjalan kaki.

coridor n lift

Pintu lift bergambar karakter ondel- ondel. Picture from here.

Continue reading

Categories: Tak Berkategori | Tags: , , | Leave a comment

Maya Ubud Resort & Spa – The Extraordinary Romantic Stay

20130706_231_2_3-1024

Nih buat para honeymooners yang lagi sibuk bikin planning mau kemana.. basi kali ya kalo ditanyain honeymoon kemana jawabnya Bali lagi, Bali lagi.. tapi gimana dong, Bali emang surganya para pemadu kasih (eciyeee..) terus kayanya Bali selalu punya tempat baru buat dieksplor . jadi ga bosen-bosen deh rasanya ke Bali terus.

kalo ke Bali bosen sama pantai, alternatifnya ke Ubud dong.. menurut saya sih Ubud jauh lebih tenang. more relaxes, jadi lebih konsen buat saling mengenal satu sama lain (baca:honeymoon). Di Ubud juga banyak hotel, resort maupun sekedar BnB yang oke. range harga pun macem-macem  start from 500k – sampe yang berjutajuta semalem.

Screenshot_2014-09-25-12-58-54-1

Kalo pengen suasana honeymoon-nya lebih romantissss, I suggest you to stay in Maya Ubud Resort. Maya Ubud terletak di Desa Peliatan, Ubud. Deket kok, cuma satu jam dari bandara Ngurah Rai.  Mintalah pihak hotel untuk menjemput atau seandainya sudah sewa kendaraan begitu sampai di Bali, resort ini gps friendly karena lokasinya ga terlalu ‘blusukan’ seperti resort-resort mewah pada umumnya. Dekat dengan Ubud Monkey Forest, Pasar Ubud, dan Pura Puser Tasik, tapi percaya deh – sesampainya di resort ini pasti ga pengen keluar-keluar lagi sampai waktunya check out. Kenapa? Pemandangannya baguuuuus, Bali banget, romantis, damai, dan sayang aja sih udah mahal-mahal sewanya cuma buat numpang tidur doang hahahah *kekep dompet. Lagian banyak kok kegiatan yang bisa dilakukan di resort ini, village bicycle, morning rice field walk, swimming, practice yoga-meditation, or just simply laying around doing nothing besides the pool.

979395_168_z

979395_204_z

Ada kurang lebih 108 akomodasi di Maya Ubud dengan beberapa tipe kamar, Superior yang masing-masing terhubung dengan private balcony dengan pemandangan menghadap ke persawahan atau Sungai Petanu. Superior Garden Villa, mempunyai private terrace, serta Pool Villa dimana terdapat private pool serta private garden. Dan yang terakhir Duplex Villa, yang difasilitasi dengan open air Jacuzzi dan private pool. Semua kamar dilengkapi dengan mini bar, tv satelit, free hi-speed wifi, deposit box dan meja kerja. Tersedia juga bath up, hair dryer, bathrobe, serta toiletries yang sangat lengkap.

What I love most about Maya Ubud is.. their public POOL! Resort ini punya 2 public pool yang sama-sama kecenya. Cobalah berenang pada pagi hari saat matahari belum terlalu tinggi, rasanya seperti bidadari mandi di sungai (yaelaaah..perumpaannya) maksudnya, kebayang  ga berenang santai, bersender di tepian kolam, diterangi matahari hangat yang mengintip malu-malu dari balik pepohonan rimbun. HEAVEN!  Fasilitas lainnya Maya Ubud juga menyediakan tenis court, fitness center, yoga studio (tanyakan jadwalnya terlebih dulu) dan spa – semoga ada rejeki lebih yaaa lain kali buat nyoba spa-nya.

Screenshot_2014-09-25-12-59-00-1

maya-ubud-resort-spa

Continue reading

Categories: Bali | Tags: , | Leave a comment

Borneo Eco Tour LOB (live on board) – Nature and Wildlife

CYMERA_20140813_221335

Buat yang suka adventure, menginap di atas kapal selama hitungan hari dan menjelajah laut atau sungai wajib sekali dicoba. Sensasinya beda! Kebayang ga bangun tidur di laut, makan di laut, bahkan buang air juga di laut heheeheh

Belakangan ini banyak travel agency  yang menyediakan paket live-on-board (lob), seperti di Bali, Raja Ampat, Pulau Komodo, dan yang ini.. di Taman Nasional Tanjung Puting. Untuk menuju Taman Nasional Tanjung Puting ambil penerbangan ke Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. Beberapa rute direct flight ke Pangkalan Bun bisa melalui Jakarta, Surabaya, atau Semarang. Mungkin kota-kota lain juga ada sih, coba cek sendiri aja.

CYMERA_20140813_213450

CYMERA_20140813_212834

Biasanya lob tidak ditawarkan per cabin/room, jadi kita harus sewa satu kapal. Lebih seru rame-rame kan kalo mau lob, ajaklah sebanyaknya teman buat nyobain pengalaman lob ini. Lebih murah juga kan sewanya, bisa patungan (dasar peliiit..) Atau bisa share juga sih dengan beberapa penyewa, tapi kan ga seru aja kalo sama yang ga kenal sebelumnya. Ratenya sendiri tidak terlalu mahal dibanding dengan paket lob di Raja Ampat atau Pulau Komodo (misalnya). Berkisar antara 1,7-2 juta rupiah saja per malam, fasilitas yang di dapat antara lain 1 double cabin dan 1 open deck sleeping area with queen size bed, shared bathroom and toilets, makan 3 x sehari, tiket masuk ke TN Tanjung Puting dan guide. Tenaaaaaang.. makannya terjamin dengan menu yang variatif, chefnya jago masak! sarapan tersedia dengan menu roti dan selai, serta teh atau kopi, lunch dan dinner biasanya menu masakan rumahan. Atau bisa request menu saat melakukan reservasi di awal.

Continue reading

Categories: Borneo, Kalimantan Tengah | Tags: , , | 4 Comments

Rumah Turi Eco Boutique Hotel – The First Eco Hotel in Solo

4061883_3_b

entrance

I love Solo, kalo disuruh tinggal disini saya mau deh, kotanya tenang dan rapih. Ga crowded macam ibukota – makanannya enak-enak lagi *teteeeup . selain Jogja dan Dieng – Wonosobo, Solo bisa deh ini jadi kota masa tua (maksudnya kalo punya duit tuanya dimari aja gituuu – boleh lah ngayal babu)

Jadi menginap dimana kita di Solo? Temen yang kerja di bidang travel gitu nyaranin buat nginep di Rumah Turi Eco Boutique Hotel. Hotel yang mengklaim dirinya sebagai Eco Hotel pertama di Solo ini lokasinya ga terlalu jauh dari pusat kota (siiip!) tapi sayang agak ga gps friendly lokasinya hahahah. Buat yang datang kesini naik kendaraan umum macam taksi, bilang aja deh hotelnya deket Mall Solo Paragon.

Pertama sampai ke Rumah Turi, yesss saya suka ambiencenya. Seger, banyak tanaman di sekelilingnya yang memang di desain untuk menjadikan Rumah Turi lebih teduh, suara gemericik air turun di salah satu sisi hotel menambah suasananya jadi lebih ‘alam’. Di tengah bangunan terdapat rangkaian besi membentuk panggung, di hari-hari tertentu sesuai dengan agenda, Rumah Turi biasa mengadakan beberapa pertunjukan seperi tarian atau gamelan.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Processed with VSCOcam with c1 preset

panggung pertunjukan

panggung pertunjukan, tampak atas

Processed with VSCOcam with f2 preset

Selesai cek-in, kami segera diantar menuju kamar.  Kamar-kamar di Rumah Turi mereka namai dengan nama-nama rempah (*eh atau bunga?) seperti Sereh (Standard Room) sebanyak 8 kamar, Wuni (Superior Room) sebanyak 8 kamar, dan Kemuning (Deluxe Room) sebanyak 2 kamar. Kamarnya lega, dengan jendela besar, ditambah wangi aromatherapy yang langsung menyeruak begitu kamar dibuka.  Kamar berisi satu double bed – yang memanggil untuk segera ditiduri -, flat tv with more than 20 channels, air conditioner, kulkas, compact wardrobe, meja kerja, mini bar  dan electric kettle. Juga tersedia slippers  dan majalah travel di tiap kamar. Bathroom with  hot/cold water, and toiletries yang lengkap dari mulai sabun hingga shower cap. Fyi, Rumah Turi ini mendaur ulang air hujan untuk mengisi toiletnya. Mereka juga menggunakan tanaman dan beberapa wewangian seperti aromatherapy untuk mengusir nyamuk (nyamuknya cukup banyak, karena banyak pepohonan) bukan dengan obat semprot yang dijual di pasaran. Sooo.. eco friendly!  Oh iya, mungkin akan lebih baik Rumah Turi membuat rumah burung  dan menyediakan makanan di dalamnya untuk memanggil burung-burung itu berdatangan, daripada meletakkan burung dalam sangkar. Kasihan..

Processed with VSCOcam with m5 preset

 4061883_12_b

Processed with VSCOcam with m5 preset

Continue reading

Categories: Jawa Tengah, Solo | Tags: | Leave a comment

Hotel Riau : Hotel Sejengkal Dari Pusat Factory Outlet Bandung

Hotel Riau merupakan hotel yang sudah lama berdiri di Kota Bandung. Bentuk bangunannya menyerupai rumah kolonial bukan minialis seperti bangunan baru kebanyakan. Di depan resepsionis disediakan ruang tamu dengan bangku khas tempo dulu. Selanjutnya untuk menuju kamar kita harus melewati lorong- lorong dengan hiasan meja yang cantik. Walaupun hotel ini memiliki tiga lantai namun tidak disediakan lift. Itung- itung olahraga. Konpensasinya semakin tinggi lantai harganya akan semakin murah.

 

R2

Lorong Menuju Kamar

 

R4

Tangga menuju kamar

 

Metode pembayarannya pun sudah sama dengan hotel lain pada umumnya, boleh tunai, dengan kartu kredit, maupun kartu debit. Hotel Riau terletak di pusat kota sehingga dekat dengan beberapa destinasi utama Kota Bandung, seperti Factory Outlet Riau, Siliwangi Driving Golf Course, Trans Studio Indoor Theme Park, Gedung Landmark, dan Braga City Walk.

Saat itu kami memilih hotel yang dekat dengan kawasan factory outlet. Ternyata memang dekat dan kami cukup berjalan kaki dari hotel menuju Heritage, Secret, dan factory outlet lainnya di Jl. Riau dan sekitarnya. Selain itu, banyak restoran dan tempat makan di sekeliling Hotel Riau. Hal tersebut memudahkan kita ketika lapar melanda tiba- tiba. Swalayan 24 jam juga tersedia tak jauh dari hotel.

Hotel Riau menawarkan banyak fasilitas demi kenyamanan para tamu, seperti wifi, layanan kamar, transfer bandara dan hotel, laundry, dan menyediakan tempat parkir mobil. Jumlah kamar di Hotel Riau tidak begitu banyak, hanya 28 kamar tidur berbagai macam tipe. Setiap kamar dilengkapi dengan almari pakaian, meja, kaca, dan televisi dengan channel lokal. Kamar mandinya pun tergolong sederhana namun bersih, dengan shower air panas- dingin,  closet duduk, dan tak lupa toiletries. Jadi Anda tak perlu khawatir lupa membawa handuk, sikat gigi, pasta gigi, dan sabun sudah disediakan di sini – walaupun dengan merek antah berantah 🙂

Continue reading

Categories: Bandung | Tags: , , , | Leave a comment

Create a free website or blog at WordPress.com.